Tauhid dan Syirik : Perang Sepanjang Zaman

Ketika Nabi Ibrahim a.s mahu dilontar ke dalam api Namrud yang hebat menyala, maka datang Jibril a.s bertanya: “Duhai Ibrahim, apa hajatmu padaku?.”

Berkata Ibrahim a.s: “Kepadamu aku tidak berhajat tetapi pada Allah aku berhajat.”

Lalu berkata Jibril a.s lagi: “Apa hajatmu pada Allah?,” dijawab Ibrahim a.s: “Allah sudah tahu apa hajatku padaNya!” Continue reading “Tauhid dan Syirik : Perang Sepanjang Zaman”

Ukuran Kematangan bukan pada Usia

Ramai orang dewasa pada umurnya tapi belum dewasa minda dan jiwanya.

Justeru sikap suka merajuk, emosi, marah, putus asa, suka melihat dan membuka kesalahan orang lain, suka berkelahi, berdebat, berpecah dan berpuak, suka sombong, suka menunjuk-nunjuk (riya’), suka berdengki, suka besarkan hal yang kecil dan pelbagai sifat negatif lain, menunjukkan hakikat dirinya masih belum dewasa atau tua, cuma dewasa atau tuanya itu hanya usia zahirnya sahaja. Continue reading “Ukuran Kematangan bukan pada Usia”

Zikir dan Mahabbah Rasul wasilah mencapai Tauhid Makrifat

“(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah. Ketahuilah dengan “zikrullah” itu, tenang tenteramlah hati manusia.” (ar-Ra’d: 28)

ZIKIR adalah ingatan yang hidup dalam hati. Ia bukan sekadar ingat pada kalimah الله ً tetapi merasai kebersamaan Sifat-Sifat الله, dan yang paling sempurna hatinya dapat syuhud pada الله dalam apa jua yang dipandang, didengar, dirasa, disentuh dan dalam kehidupan yang bergilir Jalal dan JamalNya. Continue reading “Zikir dan Mahabbah Rasul wasilah mencapai Tauhid Makrifat”